[ Tragis!! ] Kecelakaan Truck Di Tapanuli Tengah : Berangkat ke Sekolah, 17 Siswa Tewas Seketika

kotabontang.net - Bahaya yang mengancam keselamatan siswa dalam perjalanan menuju dan pulang sekolah seakan sudah menjadi lagu lama yang terus diputar di Indonesia. Kali ini tragedi mengerikan terjadi di Desa Masnauli, Kecamatan Manduamas, Tapanuli Tengah (Tapteng), Sumatera Utara. Sebanyak 17 siswa tewas dalam perjalanan ke sekolah kemarin (28/5). Truk yang mengangkut mereka terbalik dan tercebur ke parit sedalam 2,5 meter.

Truk dengan bak terbuka nahas yang mengangkut para pelajar tersebut adalah milik PT Sinar Gunung Sawit Raya (SGSR). Meski bukan angkutan penumpang, setiap hari truk bernopol BK 8912 EA itu mengantar jemput putra-putri karyawan PT SGSR ke sekolah.

Berdasar informasi yang dihimpun Metro Siantar (Jawa Pos Group), truk itu dikemudikan Ramadhani. Seorang saksi, A. Pasaribu, 37, mengungkapkan, saat itu, Ramadhani berusaha menyalip truk lain di depannya. Beberapa saat kemudian, as roda depan kanan truk patah. Ramadhani pun kehilangan kendali. Truk lalu terjungkal ke dalam parit.

''Puluhan anak sekolah yang dibawa truk itu terlempar. Sebagian lagi ikut terbalik dan tertimpa truk. Truk tersebut tertanam di lumpur parit kebun itu,'' jelasnya kepada Metro Siantar di lokasi kejadian kemarin.

Para korban harus menunggu cukup lama untuk mendapat pertolongan. Sebab, lokasi kecelakaan berada di tengah areal perkebunan yang sepi. Korban baru bisa dievakuasi dari bawah bak truk setelah satu unit alat berat mengangkat badan truk. ''Yang masih hidup dan kritis langsung dilarikan ke puskesmas dan bidan setempat,'' ujar Pasaribu.

Kapolsek Manduamas AKP Endah Iwan Tarigan menjelaskan, di antara total 40 penumpang, 17 anak meninggal. Enam lainnya selamat dan seorang lagi mengalami patah kaki.

Korban yang meninggal adalah Gabriel Laia, 12; Viliana Laia, 16; Rosalinda Manik, 16; Risda Wati Hutagalung, 16; Boi Tinambunan, 16; Indah Sari Tinambunan, 16; Upiana Laia, 15; Bona Munthe, 14; Ariantinus Manalu, 16; dan Arfianus Mendofa, 14. Selanjutnya, Agusman Delau, 15; Ranto Manalu, 16; Paulinus Tumanggor, 15; Jonas Rivaldo Hulu, 13; Erwinto Nainggolan, 17; Purnama Sari Siregar, 17; dan Victor Telambenua, 15.

Ricard Tamba, 15, salah seorang korban yang selamat, membenarkan bahwa truk sempat mendahului kendaraan lain. ''Lalu, tiba-tiba serasa mengerem mendadak. Kemudian, truk terbalik dan kami sudah berada di parit yang basah dan berlumpur,'' ungkapnya.

'Ada beberapa kawan yang berteriak minta tolong dari bawah bak truk itu. Tapi, kami tidak bisa berbuat apa-apa,'' imbuhnya.

Tragedi di Tapanuli Tengah itu merupakan potret buram pendidikan kita. Sekolah kadang masih sulit dijangkau anak-anak Indonesia. Untuk diketahui, anak karyawan PT SGSR harus menempuh perjalanan sejauh 25 kilometer untuk menuju sekolah. Parahnya, mereka harus naik truk yang seharusnya tidak patut ditumpangi manusia.

Insiden-insiden yang dialami siswa saat berangkat ke sekolah ternyata belum membuat pemerintah benar-benar melakukan aksi nyata untuk menjaga keselamatan siswa. Sebelumnya, anak-anak di beberapa daerah harus menantang bahaya melewati jembatan rusak saat pergi ke sekolah.

Dari Jakarta, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan menyayangkan para siswa yang berangkat ke sekolah naik truk. Apalagi kondisi truk tersebut tidak layak sehingga mengalami patah as roda depan. ''Seharusnya kasus seperti itu bisa diantisipasi,'' tegasnya.

Ke depan, dia berharap urusan keselamatan siswa menuju dan pulang sekolah lebih diperhatikan. Mantan rektor Universitas Paramadina Jakarta itu menyatakan, seluruh orang dewasa harus mulai menunjukkan perhatian terhadap perjalanan siswa menuju sekolah. ''Mari kita anggap mereka itu adalah adik-adik kita sendiri. Bukan anak bapak ini atau bapak itu,'' ujarnya.
Sumber : JPNN